Pemerintah Palestina Tutup Puluhan Media Massa

19.57



RAMALLAH 
- Menteri telekomunikasi dan teknologi informasi Palestina, Mashhur Abu Daka pada Kamis mengirim surat ke lebih dari 35 stasiun televisi dan radio menuntut agar mereka berhenti siaran.

Langkah ini diikuti oleh sengketa antara sejumlah lembaga penyiaran memprotes kenaikan biaya iuran.

Dalam sebuah pernyataan, Abu Daka mengatakan, keputusan kolektif mereka untuk tidak mematuhi peraturan perizinan itu ilegal, dan mendesak mereka untuk bekerja sama. "Langkah ini muncul setelah ultimatum, yang bertahan selama satu bulan, itu adalah hasil pertemuan antara Abu Daka dan kepala Sindikat Jurnalis Palestina."

Dia mengucapkan terima kasih orang-orang stasiun yang telah disesuaikan situasi mereka, bagaimanapun, menegaskan "tekad menteri untuk mengatur sektor ini penting dan penting." Ia juga mencatat bahwa "langkah ini termasuk stasiun yang tidak memenuhi prosedur perizinan lengkap, apakah oleh kementerian interior atau informasi, atau yang tidak memenuhi persyaratan teknis pelayanan telekomunikasi."

Abu Daka menyimpulkan bahwa "langkah ini akan diikuti oleh langkah-langkah lebih lanjut termasuk stasiun radio dan TV yang dilengkapi persyaratan perizinan tapi tidak membayar biaya yang diperlukan."

Pada bulan Maret Menteri Telekomunikasi sempat membuka kembali semua stasiun lokal yang terpaksa ditutup. Pembukaan kembali ini memang dijadwalkan hanya sampai 15 April, untuk menyediakan stasiun dengan kesempatan untuk mengatur biaya lisensi dan untuk disiarkan di frekuensi mereka sendiri.

Abu Daka mengatakan bahwa stasiun radio yang mengganggu frekuensi lain yang diperlukan untuk menginstal filter yang sesuai "Dengan segera, sehingga kementerian tidak akan diwajibkan untuk menutup mereka lagi, di bawah tekanan dari stasiun lain." Filter tersebut harus diinstal setelah stasiun menetapkan frekuensi dan izin lisensi mereka. "Ini sangat penting sehingga stasiun yang macet dapat muncul dan mampu menyampaikan pesan mereka melalui media dengan menjangkau sejumlah besar penduduk," ujar menteri.

Kepala Sindikat Jurnalis Palestina, Abed An-Nasser An-Najjar meminta pemilik stasiun untuk menyelesaikan izin yang diperlukan dengan cepat. "Pemilik Stasiun harus mengambil keuntungan dari periode yang diberikan oleh pelayanan sehingga mereka tidak akan dipaksa untuk menghentikan siaran karena frekuensi atau gagal untuk mendapatkan lisensi yang diperlukan"

Pada bulan Februari, sembilan radio dan stasiun TV di Nablus berhenti siaran, memprotes keputusan PA untuk menutup operasi mereka dalam waktu 48 jam karena kegagalan untuk membayar sejumlah biaya. Pada bulan Maret, Sebuah stasiun Ramallah ditutup karena frekuensi yang tumpang tindih. Pemilik Stasiun mengatakan mereka telah meminta Presiden Mahmoud Abbas pribadi campur tangan dalam hal ini.

PA juga telah menutup Al-Mahed "Nativy" TV karena beroperasi tanpa lisensi. Samir Qumsieh, pemilik dan general manager dari stasiun Kristen itu, menolak keputusan itu. Setelah 14 tahun mengudara dan terlepas dari daftar panjang "surat terima kasih" oleh pemirsa yang bersyukur, polisi Palestina menggerebek kantor-kantor penyiaran itu Maret lalu. Menujukan surat perintah oleh Menteri Dalam Negeri, agar mereka menghentikan stasiun ini dari mengudara.

Dihubungi oleh AsiaNews, Mr Qumsieh berkata dia bingung dengan perintah, yang baginya adalah "tidak beralasan".

Terletak di dataran tinggi di sekitar 350 meter dari Gereja Nativity, di Betlehem, Al-Mahed "Nativity" TV selama bertahun-tahun adalah "satu-satunya suara Kristen" di kalangan media Palestina.

Mereka menayangkan program dalam berbagai domain, dari pendidikan hingga lingkungan, dari politik ke budaya lokal dan masyarakat, serta program-program dengan konten religius: misa, doa dan perayaan yang paling penting dalam kalender liturgi. Penontonnya tidak terbatas pada orang Kristen tetapi juga mencakup Muslim juga.

Menurut laporan yang belum dikonfirmasi yang mencapai AsiaNews, penutupan tampaknya termotivasi secara finansial. Pemerintah Palestina meminta uang, "lisensi" yang tidak dibayar.

Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Perdana Menteri Salam Fayyad, Qumsieh mengkritik penutupan stasiun TV karena "kurangnya lisensi". Dalam suratnya kepada pihak berwenang, ia berkata bahwa ia "tidak akan memohon" untuk stasiunnya dibuka kembali. [adm/suaramedia]

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »