Jumat, April 23

Puluhan Kelompok Yahudi AS Lancarkan Serangan Anti-Obama




NEW YORK
  - Suatu gelombang dukungan terbangun dalam demonstrasi anti-Obama mendatang yang telah ditetapkan pada 25 April mendatang di kota New York, di luar Gedung Konsulat Israel. Menurut penyelenggara Beth Gilinsky, kepala dari Aliansi Aksi Yahudi, kelompok-kelompok itu masih meminta untuk mengekspresikan dukungan mereka dan mendaftar untuk aktivitas tersebut.

Protes ini dimaksudkan untuk menyampaikan kepada administrasi Obama akan ketidakpuasan intens Yahudi Amerika dan lain-lain dengan sikap yang semakin bermusuhan yang datang dari Gedung Putih terhadap Israel. "Orang-orang yang terkejut dengan kebijakan Presiden (Barack) Obama yang nekat dan radikal yang mereka percaya membahayakan Amerika, Israel dan kebebasan dunia," jelas Gilinsky dalam sebuah wawancara dengan Israel National News.

"Demonstran akan meminta presiden untuk menghentikan melucuti senjata Amerika, berhenti menggerogoti teman terbaik Amerika dan sekutunya di Timur Tengah - Israel - dan untuk berdiri dengan Israel dan teman-teman Amerika, daripada memenuhi tuntutan Iran," tambah Gilinsky.

Lebih dari 21 organisasi Yahudi telah menandatangani acara tersebut.

Ribuan diharapkan menghadiri demonstrasi tersebut, yang oleh Gilinsky dikatakan akan memberikan suara atas kekecewaan meningkat dengan presiden dari orang-orang Yahudi dan orang-orang lain yang menyatakan, termasuk banyak yang memilih Obama.

Kekecewaan itu secara bertahap bersatu sebagai tanggapan terhadap standar ganda yang ditampilkan oleh administrasi Obama setelah pengumuman yang tidak tepat waktu dalam kunjungan ke Israel oleh Wakil Presiden Joe Biden bahwa rencana perumahan yang sedang berlangsung proyek telah disetujui di Yerusalem.

"Kami marah bahwa Presiden Obama mengkambinghitaman Israel dan ingin mengusir orang-orang Yahudi dari rumah mereka di Yerusalem Presiden Obama dan Menlu Hillary Clinton lebih menunjukkan amarah tentang keluarga Yahudi yang membangun rumah di Yerusalem daripada Iran yang membangun bom nuklir," ia menambahkan.

Banyaknya kutukan dan tuduhan yang ditujukan kepada Perdana Menteri Binyamin Netanyahu mengikuti pengumuman itu - dimulai dengan penghukuman yang keras yang dua kali dikeluarkan oleh Biden sendiri ketika berada di Israel - dan dengan cara yang berikutnya di mana ia diperlakukan selama kunjungannya ke Gedung Putih beberapa minggu kemudian, kata Gilinsky, menegaskan kekhawatiran bahwa sikap pemerintahan Obama bermusuhan dengan Israel, memberikan lisensi dunia Arab untuk memperbarui dan meningkatkan serangan.

"Banyak orang Israel, dan kita, merasa bahwa perlakuan Israel selama beberapa minggu terakhir terhadap Presiden Obama, Menlu Hillary Clinton, dan juru bicara pemerintahan sebagai upaya untuk mempermalukan Yahudi dan isolasi yang disengaja di antara komunitas bangsa-bangsa," kata Gilinsky. “Mereka yang menghadiri protes meyakini bahwa Obama mendorong negara-negara Barat lainnya, serta negara-negara Arab, untuk memperlakukan Israel sebagai paria diplomatik dan bahkan mempertanyakan legitimasi Israel sebagai negara itu sendiri."

"Sejumlah besar peserta diharapkan hadir pada hari Minggu akan datang untuk berbicara Kekuatan Kebenaran," tambahnya. "Kami tidak akan diam."

Demonstrasi juga akan menampilkan pernyataan oleh mantan Walikota New York City Ed Koch, seorang pendukung kuat kampanye kepresidenan Obama. Koch baru-baru ini menyatakan kaget dan kecewa dengan l meningkatnya pandangan anti-Israel oleh presiden dan meningkatnya permusuhan terhadap pemerintahan Yahudi itu.

Hubungan AS - Israel telah masuk ke dalam kerumitan untuk pertama kalinya sejak 1991, ketika Menteri Luar Negeri James Baker menolak jaminan pinjaman ke pemerintah Likud Yitzhak Shamir. Sekarang, seperti dulu, isu pemukiman Yahudi di daerah yang dijajah Israel sejak tahun 1967. Ketika Israel mempermalukan Wakil Presiden Joe Biden pada 9 Maret dengan mengumumkan perluasan pemukiman Yerusalem Timur yang sudah ada, memantik reaksi cepat media Israel dan AS. Kolumnis New York Times Thomas Friedman menyamakan Benjamin Netanyahu yang memanjakan pemukim dengan pengemudi yang mabuk, Hillary Clinton memarahi Bibi selama 45 menit lewat telepon, dan para pakar di seluruh spektrum politik menghabiskan seluruh minggu memperdebatkan betapa buruknya "krisis" ini sekarang.

Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat mengatakan bahwa hubungan antara kedua negara berada pada titik terendah mereka selama 35 tahun, media Israel melaporkan.

Duta besar Israel untuk Amerika Serikat, Michael Oren, mengatakan konferensi telepon dengan jenderal konsul Israel di AS bahwa "Krisis ini sangat serius dan kita hadapi periode yang sangat sulit dalam hubungan", media Israel melaporkan pada hari Senin.

Pada hari Jumat, Oren dipanggil ke departemen negara dan ditegur tentang masalah tersebut, situs Berita Israel, Ynet, melaporkan.

Ynet mengutip pernyataan sang duta besar "Hubungan Israel dengan AS berada dalam krisis yang paling serius sejak tahun 1975". Pada tahun 1975, hubungan AS-Israel tegang oleh karena permintaan dari Menteri Luar Negeri AS pada saat itu Henry Kissinger bahwa Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin menarik sebagian pasukannya dari Semenanjung Sinai, di mana mereka telah ada sejak Perang Enam Hari tahun 1967. [adm/suaramedia]

Tidak ada komentar: