Senin, Mei 10

Yahudi Terakhir di Afghanistan Menolak untuk Pindah




Zablon Simintov tidak akan khawatir akan sinagog lokalnya di sini, namun hak istimewa tersebut datang bersamaan dengan sisi negatifnya: dia orang Yahudi terakhir yang ada di Afghanistan.

Komunitas Yahudi di Afghanistan diperkirakan berusia sekitar 800 tahun, dan puncaknya pernah mencapai 40.000 orang dan Simintov merupakan salah satunya.

Namun Simintov, sampai saat ini menyatakan ia tidak akan pergi ke mana pun dalam waktu segera. Selama lebih dari satu dekade, dia telah menolak untuk bergabung dengan istri dan dua anak perempuannya yang berada di Israel.

"Keluarga saya memanggil saya sepanjang waktu dan berkata," Kemarilah, Anda orang Yahudi terakhir di Afghanistan, apa yang Anda lakukan di sana? "katanya.

Simintov, di Kabul berprofesi sebagai dealer karpet bekas, namun ia menolak untuk menjawab pertanyaan kenapa ia masih di berada di Afghanistan. "Saya tidak tahu kenapa saya masih tinggal di sini," katanya. "Ini kehendak Tuhan."

Dia tidak melihat anak-anaknya - yang saat ini berusia 14 dan 16 tahun - sejak perjalanan terakhirnya ke Israel 12 tahun yang lalu.

Dengan kepala botak dan berkacamata Simintov mengatakan selain dirinya berdagang di Kabul, ia juga menjaga lemari yang penuh dengan buku-buku doa yahudi - salah satu buku diperkirakan berumur 400 tahun, katanya - dan ia mampu bertahan hidup dari sumbangan orang-orang Yahudi yang ada di seluruh dunia.

Penduduk Yahudi Afghanistan mencapai puncaknya sebanyak 40.000 orang pada pertengahan abad ke-19, dan mulai menurun sekitar tahun 1870 dengan berlalunya langkah-langkah anti-Yahudi. Penciptaan negara Israel pada 1948 menarik sebagian besar yahudi Afganistan yang tersisa untuk pindah kesana. [adm/eramuslim]

Tidak ada komentar: