Pendeta Australia Dipenjara 20 Tahun Akibat Pelecehan Seks

06.52



SIDNEY - Seorang pendeta Katolik di Australia dihukum hampir 20 tahun penjara karena pelecehan seks yang ia lakukan kepada 25 anak selama hampir dua dekade.

John Sidney Denham, 67, mengaku bersalah atas banyak tuduhan sehubungan dengan pelecehan terhadap anak laki-laki di sekolah-sekolah di New South Wales antara 1968 dan 1986.

Hakim mengatakan tindakan itu "memberikan kontribusi terhadap budaya ketakutan dan kebejatan".

Denham meminta maaf kepada para korban dan keluarga mereka, mengatakan ia melihat dirinya sebagai "seorang pedophile bajingan"

Dia dihukum 19 tahun dan 10 bulan penjara atas kejahatan termasuk tindakan tidak senonoh dan penyerangan seksual terhadap anak laki-laki berusia antara lima dan 16 tahun. Dia diperintahkan untuk menjalani hukuman minimal 13 tahun dan 10 bulan.

Hakim Helen Syme menghabiskan hampir tiga jam membacakan dakwaan terhadap pendeta itu, laporan surat kabar The Australian.

"Yang terlibat insiden serangan terhadap beberapa anak-anak, seringkali melalui perencanaan yang signifikan, sadis dan keseluruhan terus-menerus, objektif serius, pidana program etik," katanya.

Dalam sebuah pernyataan, Denham mengatakan kepada pengadilan pada hari Kamis: "Yang bisa saya katakan adalah, aku sangat menyesal aku melihat diriku sebagai seorang pedophile bajingan yang mengambil keuntungan dari situasi dan menggunakan kekuasaan saya untuk pelecehan kaum muda.."

Para korban dan keluarga mereka menerima pernyataan pendeta tersebut, tetapi mereka mengatakan, Gereja Katolik harus bertanggung jawab untuk apa yang terjadi.

"Dia adalah seorang pria mengerikan, sungguh mengerikan," kata seorang ibu yang anaknya menjadi korban.

Pelecehan seks anak-anak oleh para pendeta Katolik telah menjadi isu utama dalam beberapa tahun terakhir, sebagai korban dan keluarga telah mencari keadilan.

Organisasi "korban pelecehan" bernama Broken Rites Australia mengatakan telah menerima ribuan panggilan pelaporan pelecehan seks anak sejak membuka hotline telepon nasional yang pada tahun 1993 - dan telah melaporkan ke pengadilan lebih dari 100 pendeta.

Selama kunjungan ke Australia pada bulan Juli 2008 Paus Benediktus XVI bertemu dengan beberapa korban dan membuat permintaan maaf terbuka atas pelecehan seks yang dilakukan para pendetanya. [adm/voa-islam]

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »