Minggu, September 19

Kebangkitan Al Qoidah Afrika Utara

Lima warga negara Prancis diculik di Niger pagi Sabtu kemarin. Al-Qoidah di Maghreb Islam (AQIM), sebuah jaringan mujahidin yang didukung oleh Ayman al-Zawahiri, diduga menjadi pelakunya. Jika kelompok ini ternyata bertanggung jawab, maka ini akan menandai ketiga kalinya di tahun ini mereka menyandera warga negara Eropa. Pemerintah Spanyol dikabarkan membayar AQIM jutaan dolar untuk membebaskan dua penduduknya awal tahun ini, dan Perancis telah menyatakan perang atas ini setelah seorang tawanan asal Perancis mereka eksekusi pada Juli lalu.

Jadi bagaimana berbahaya pertumbuhan kelompok ini?

Menurut Dewan Hubungan Luar Negeri (CFR) AQIM berasal pada 1990-an "sebagai gerakan perlawanan bersenjata Islam yang melawan pemerintah sekuler Aljazair." Awalnya merupakan cabang dari Kelompok Islam Bersenjata (GIA), yang menteror Aljazair dengan kampanye pembantaian, pemboman, dan penculikan lebih dari satu dekade lalu. Meraka menyebut dirinya Kelompok Salafis untuk Dakwah dan Perang (GSPC) sampai 11 September 2006, ketika syaikh Zawahiri, orang kedua di Al Qoidah  resmi memberikan dukungan dalam sebuah pesan video, menjadikannya bagian dari jihad global bersama Usamah Bin Ladin.

Keanggotaannya, mencapai ratusan, kata CFR. Mereka menggunakan wilayah perbatasan untuk bergerak di antara negara-negara, dan bahkan mengirimkan pejuang ke Irak. Para ahli tidak yakin pada kemampuan kelompok itu untuk melakukan serangan di Eropa dan Amerika. Tapi sel itu sendiri telah ditemukan di Perancis, Spanyol, Britania Raya, Jerman, Portugal, dan Belanda.

AQIM sudah mempunyai sandera sebelumnya, kelompok itu menjadi perhatian global pada bulan Juli ini ketika menculik Michel Germaneau, pekerja bantuan Prancis, di Niger. Ia disekap di Germaneau di Mali, Perancis melancarkan serangan untuk menyelamatkan dia. Tapi mereka tidak menemukan tawanan itu. Dalam pesan video yang diposting di Internet beberapa hari kemudian salah satu pemimpin AQIM, Abdelmalek Droukdel, mengatakan ia telah "membunuh sandera Germaneau sebagai pembalasan atas enam saudara-saudara mereka yang tewas dalam operasi berbahaya." Dia menambahkan, menurut BBC, bahwa Presiden Perancis Nicolas Sarkozy telah "gagal untuk membebaskan warga negaranya" dan "membuka pintu-pintu neraka bagi dirinya sendiri dan orang-orangnya."

Bulan lalu, dua orang Spanyol dibebaskan setelah 268 hari di sandera kelompok tersebut. Dengan tebusan $ 5.000.000 mereka dibebaskan namun pemerintah Spanyol menolak untuk mengomentari laporan bahwa mereka telah membayar tebusan.

Hari ini, tujuh pekerja untuk perusahaan nuklir Perancis, Areva, yang mempunyai tambang uranium di Niger, dan perusahaan konstruksi lain Perancis dilaporkan telah diculik didekat kota Arlit.

Perancis, yang telah mendukung dan bekerja dengan pasukan Mauritania di kawasan itu, sekarang akan dipaksa, tampaknya, untuk meningkatkan "perang"  bahwa Perdana Menteri Francois Fillon telah menyatakan perang terhadap AQIM setelah kematian Germaneau.

AQIM tentu saja merupakan lawan yang lebih berbahaya sekarang, kata CFR, sebagai "usaha pelebaran kekuasaan dalam kepemimpinan kelompok itu" itu berarti adalah "mengejar arah yang lebih global, canggih, dan lebih baik." [adm/muslimdaily]

1 komentar:

pasmanteria mengatakan...

Nice post, terus blogging