Minggu, September 19

Palestina Teriakkan Trik Berbahaya Baru Zionis di Al-Aqsa



YERUSALEM - Setelah mengungkapkan proyek untuk daerah penggalian di dekat Masjid Al-Aqsa, sumber-sumber Palestina memperingatkan untuk menentang persetujuan dari pusat pengambilan keputusan Zionis dengan proyek tersebut.

Institut untuk dedikasi dan pelestarian warisan bersejarah Al-Aqsa memperingatkan terhadap kelanjutan dari langkah tersebut dan mengumumkan bahwa Zionis telah mengatur untuk membangun sebuah ruangan baru yang sangat dekat dengan Masjid Al-Aqsa, terutama di bagian bawah dinding dan halaman al- Braq, di area seluas enam ratus meter persegi.

Proyek ini didasarkan pada Yahudinisasi Beit ul Moqaddas dan memberikan sifat Yahudi ke Masjid Al-Aqsa.

Memberi peringatan terhadap konsekuensi dari pelaksanaan plot seperti itu, Lembaga al-Aqsa mengatakan bahwa rencana bersama seperti itu dengan proyek-proyek sejenis lainnya akan membantu Zionis untuk mencapai tujuan mereka untuk menghancurkan Masjid al-Aqsha sesegera mungkin.

Palestinian institute for Cultural Heritage and Endowment juga memperingatkan pada hari Rabu (16/09) bahwa Pemerintah Israel merencanakan penggalian besar di dekat Tembok Ratapan dan lapangan untuk sebelah barat Masjid Al-Aqsa.

"Pemerintah Penjajah berencana untuk menyahudisasi Tembok Ratapan (al-Buraq) dan daerah sekitar Masjid Al-Aqsa di atas dan di bawah tanah," kata lembaga ini dalam sebuah pernyataan yang dilakukan oleh kantor berita Palestina Sama.

Komisi Perencanaan Pembangunan Daerah Israel diperkirakan untuk meratifikasi sebuah proyek untuk membangun bangunan seluas 600 meter persegi di atas dasar dan ruang bawah tanah dari Alun-alun Tembok Ratapan, menurut pernyataan itu.

Pelaksanaan plot seperti itu, bersama dengan skema Israel lainnya, akan menjadi ancaman langsung untuk al-Aqsa dan Tembok Ratapan sebagai bagian integral dari Masjid, terutama karena penggalian diperkirakan akan dilakukan di bawah dasar Masjid dan yang berdekatan bangunan, yayasan tersebut memperingatkan lebih jauh.

"Pasukan pendudukan Israel dan fakta-fakta sehari-hari di lapangan itu terkait dengan penghancuran lambang Islam dan al-Quds Arab dan sebuah upaya berpacu dengan waktu untuk me-Yahudisasi daerah di bawah dan di sekitar Masjid Al-Aqsa."

Tembok Ratapan, yang dianggap suci oleh Yahudi, terletak di sisi barat Gunung Bait Suci (Noble Sanctuary) di Kota Lama Al-QudsTimur yang dianeksasi Israel.

Sebuah proyek penggalian Israel yang dikenal dengan Proyek Silwan telah menimbulkan kecurigaan sebagian karena orang tidak diizinkan melihat terowongan, tapi terutama karena pekerjaan ini didanai oleh Ir David Foundation, sebuah kelompok pemukim Israel.

Lokasi tersebut berada di jalan sempit, dengan lalu lintas yang padat di lereng curam di luar tembok selatan Kota Tua yang dikelilingi oleh pagar logam tinggi, dengan bendera Israel besar melambai di atas pintu gerbang yang digembok.

The Israel Antiquities Authority mengatakan telah menemukan sebuah terowongan kuno yang pernah membawa air hujan dari jantung Kota Tua ke pemandian ritual beberapa ratus meter jauhnya.

"Itu adalah terowongan baru dari 2.000 tahun yang lalu," kata Dorfman Shuka, kepala IAA. "Kondisi terowongan itu sulit dipercaya."

Sejak tahun 2004 sebagian besar arkeolog menggali terowongan antara situs penggalian dan kamar mandi. [adm/suaramedia]

Tidak ada komentar: