Kekejaman Israel Taburkan Benih Pengangguran di Gaza

23.20

JALUR GAZA  - Sepuluh tahun yang lalu, Mustafa Abu Jarad, 42 tahun, bisa mendapatkan 100 dolar AS setiap hari sebagai tukang kayu, akan tetapi, sekarang dia tinggal di bawah bantuan internasional dengan pendapatannya yang turun menjadi 150 dolar setiap bulan.

Abu Jarad, ayah dari delapan anak yang tinggal di lingkungan al-Tufah kota Gaza, biasanya bekerja sebagai seorang tukang kayu berbakat dan bekerja di Israel sampai Intifadah Palestina, atau pemberontakan, kedua yang meletus pada akhir September 2000. Israel kemudian menutup perbatasannya dan puluhan ribu pekerja kehilangan pekerjaan mereka.

"Setelah saya kehilangan pekerjaan saya di Israel 10 tahun yang lalu, saya bekerja di Gaza sebagai tukang kayu selama enam tahun, meskipun pendapatan tidak setinggi di Israel, kehidupan waktu itu lebih mudah dan sedikit lebih baik," katanya, menambahkan ia bisa mendapatkan 20 dollar setiap hari pada waktu itu.

Tapi setelah 2006, Abu Jarad kehilangan pekerjaannya di Gaza akibat blokade ketat yang dikenakan Israel di Jalur Gaza setelah penculikan tentara Israel Gilad Shalit pada Juni 2006.

Menurut organisasi bantuan internasional, ada ribuan pengangguran warga Palestina di Jalur Gaza, di mana tingkat pengangguran naik menjadi 50 persen dan sekitar 80 persen dari 1. 8 juta orang di Gaza hidup pada bantuan internasional.

Sebelum tahun 1993 perjanjian Oslo dengan Israel, jumlah pekerja dari Jalur Gaza yang bekerja di Israel mencapai 150.000. Namun, jumlah itu mulai menurun karena alasan politik dan keamanan.

"Semuanya berhenti dan situasi di sini menjadi lebih buruk setelah pengepungan terjadi," kata Abu Jarad, yang kini memiliki pekerjaan sementara di Gaza dan menghasilkan sekitar lima dolar setiap hari.

Israel memperketat blokade pada Juni 2007 ketika gerakan Hamas yang memenangkan pemilu demokratis menduduki daerah kantong itu dan mengusir pasukan keamanan Otoritas Nasional Palestina, Presiden Mahmoud Abbas. Israel melarang semua jenis bahan baku yang digunakan untuk konstruksi, industri dan pertanian untuk memasuki daerah kantong.

Meskipun Israel meringankan blokade pada bulan Juni dan memungkinkan berbagai macam produk untuk masuk Gaza,bahan baku untuk sektor industri dan konstruksi yang dapat memberikan lapangan kerja bagi ribuan pekerja di kantong tersebut masih dilarang.

Khaled Abu al-Qumsan, seorang ekonom yang berbasis di Gaza mengatakan bahwa perekonomian Gaza telah melalui tiga era yang berbeda, yang pertama adalah sebelum Intifadah saat ekonomi terlihat berkembang, yang kedua setelah Intifada dan sebelum blokade Israel, dan yang ketiga adalah setelah blokade.

"Dari tahun 1994 hingga 2000 ketika Intifada dimulai, ekonomi di Gaza mencapai puncaknya, dan dari 2000 hingga 2006, ekonomi dan situasi keuangan mulai memburuk. Setelah 2006, perekonomian Gaza memburuk ke level terendah," Abu al-Qumsan berkata.

"Saya percaya bahwa jika situasi di Jalur Gaza terus berlanjut seperti ini dan terus memburuk, wilayah itu akan menghadapi krisis kemanusiaan yang nyata," kata Abu al-Qumsan, menambahkan "jika faksi faksi Palestina mengakhiri keretakan mereka dan menandatangani perjanjian damai dengan Israel, situasi tersebut bisa diperbaiki secara bertahap. "

Sementara itu, Ahmed al-Kurdi, menteri pekerjaan dan kesejahteraan sosial dalam pemerintahan Hamas yang digulingkan, mengatakan kepada Xinhua bahwa alasan utama dari tingkat pengangguran yang tinggi di Gaza "adalah pengepungan Israel yang menyebabkan penghentian keseluruhan dalam bidang industri." "Saya berharap suatu hari pengepungan bisa diangkat dan kita bisa mencari pekerjaan baik di Gaza atau di Israel," kata Abu Jarad. [adm/suaramedia]

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »