Pernyataan Mujahidin Afghanistan

16.47


Pernyataan  Mujahidin  Afghanistan
Pada HUT Kesembilan Invasi Amerika


Syawal 27, 1431 A.H, Kamis 7 Oktober 2010

Dalam Nama Allah, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. 

Sembilan tahun lalu, Amerika menyerang brutal Afghanistan kontradiktif dengan semua norma dan moral manusia, di bawah kepemimpinan Presiden GW Bush yang paling menjijikkan dengan nama melanjutkan Perang Salib.

Pada tahap awal, tidak ada yang percaya bahwa Afghanistan, yang sudah melewati kesulitan karena perang panjang, akan pernah mampu menghadapi serangan yang diluncurkan oleh kekuatan yang paling sombong dan sangat terlatih dari abad ke-21.

Berdasarkan prediksi tersebut, mantan Menteri Pertahanan AS, Donald Rumsfield, yang berkubang dalam delusi keinginan nya karena kesombongan, mengumumkan akhir operasi militer Amerika setelah enam bulan invasi, berpikir bahwa kemampuan Afghanistan 'untuk menghadapi penyerbu yang datang,  berakhir.

Tapi hari ini, 9 tahun setelah pengumuman itu, benteng Jihad dan perlawanan terhadap invasi Amerika dan sekutu mereka, adalah tetap kuat seperti biasa. Setiap hari, puluhan penyerbu asing kehilangan nyawa mereka. Selama sembilan tahun terakhir,  mereka tidak  melaksanakan slogan-slogan kosong dan tidak pula mereka menghentikan kegiatan jihad Muslim Afghanistan.

Selama periode itu, Amerika menyerang menghabiskan ratusan miliar dolar dalam rangka untuk melanjutkan perang  yang tidak sah, ribuan tentara hilang, dengan puluhan ribu dari mereka yang terluka, dan menghadapi kerugian besar dalam hal perangkat keras militer, tapi sekarang setelah semua itu , mereka hanya mencapai kesimpulan untuk mengakui kepada publik Amerika dan kepada masyarakat dunia bahwa tahun berjalan 2010 adalah tahun yang paling fatal bagi pasukan asing. Tidak ada yang baru yang mereka tawarkan.

Amerika dan sekutunya  telah menggunakan semua kemampuan militer dan ekonomi untuk mempertahankan pendudukan brutal mereka atas Afghanistan untuk menuju ke akhir yang sukses. Bahkan mereka menerapkan strategi yang berbeda, menerapkan berbagai konspirasi yang paling canggih dan veteran jendral dan  bantuan pengganti mereka untuk menghalangi perlawanan populer tetapi, semua  menyimpang.

Kita bisa membuat perbandingan sepintas mengenai prestasi kedua kubu pada kesempatan ulang tahun kesembilan dari invasi Amerika ke Afghanistan,  seperti di bawah ini :

1. Semua penguasa Amerika termasuk Obama  kecewa hasil perang  Afghanistan.

2. Perbedaan internal telah muncul di antara para penguasa Gedung Putih mengenai hasil buruk dari perang Afghanistan yang gagal.

3. Sejumlah negara koalisi telah ditarik keluar dari misi militer di Afghanistan karena perpanjangan perang gagal yang lama,  sembilan tahun dan munculnya suasana kurang percaya diri.

4. Semua strategi Amerika dan NATO militer telah gagal dalam menghadapi perlawanan dari Mujahidin.

Last but not least, arogansi Amerika dan reputasi menurun drastis di tingkat dunia mengingat kenyataan bahwa Amerika sangat terlatih dan pasukan NATO gagal melenyapkan perlawanan dari Mujahidin Afghanistan dengan tangan kosong. Demikian pula, ekonomi yang dihadapi Amerika meleleh hancur.

Sekarang Pencapaian Mujahidin :

1. Mujahidin telah menguasai 75% dari lahan di Afghanistan menurut pengakuan yang dilakukan oleh Amerika.

2. Mujahidin mampu menargetkan semua pangkalan militer Amerika, mulai dari gerbang tempat presiden, untuk Basis militer Bagram,  bandara Kandahar dan Nangarhar dll

3. Masyarakat dunia, khususnya rakyat Afghanistan, telah meningkatkan dukungan mereka terhadap perlawanan Islam saat melawan penjajah.

4. Mujahidin kini menguasai semua jalan utama di seluruh negeri.

5. Mujahidin telah memperoleh pengalaman militer baru dan kemampuan dalam membunuh dan memusnahkan penyerbu Amerika.

Atas dasar pernyataan komparatif di atas, sekarang setiap orang dapat memprediksi Amerika dan sekutunya  peluang sukses mereka di Afghanistan. Hanya  penguasa Gedung Putih yang bingung, karena kesombongan dan keras kepala, bertekad melanjutkan pendudukan Afghanistan dan menambah penderitaan rakyat Afghanistan.

Mengingat pertahanan integritas wilayah negara Islam dan Jihad melawan invasi Amerika  sebagai kewajiban Islam, Emirat Islam Afghanistan menyarankan para penguasa bingung Amerika :   Pandanglah  dirimu dan kasihanilah orang-orang Anda dengan segera menarik diri dari Afghanistan.

Orang-orang Mujahidin Afghanistan mempertimbangkan setiap pengorbanan termasuk martir di benteng Jihad dan pertahanan sebagai sebuah kebanggaan, bahkan sekarang setelah sembilan tahun Jihad  dan perlawanan terus berlanjut. Namun, rakyat Amerika tidak akan memiliki kesabaran untuk melihat mayat tentara mereka  yang  mati  kehilangan nyawa mereka untuk melindungi kepentingan pribadi kaum kapitalis Amerika.

"Mereka yang telah melakukan kesalahan, segera akan mengetahui bagaimana (buruk) tempat kembali mereka  (pada hari kiamat)" - Al-Quran. [adm/suara-islam]

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »